PM Hongaria Viktor Orban tiba di Kyiv, Ini kunjungan pertamanya sejak mulainya Invasi

Selasa, 2 Juli 2024 - 18:10 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban tiba di Kyiv mengadakan pembicaraan dengan Presiden Ukraina Vladimir Zelensky / Foto: Telegram

i

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban tiba di Kyiv mengadakan pembicaraan dengan Presiden Ukraina Vladimir Zelensky / Foto: Telegram

Kyiv, – Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban tiba di Kyiv untuk mengadakan pembicaraan dengan Presiden Ukraina Vladimir Zelensky. Kunjungan pemimpin Hongaria, seorang kritikus terkemuka terhadap bantuan militer Barat ke Ukraina, adalah yang pertama sejak dimulainya perang dan terjadi sehari setelah Hongaria menjadi presiden Dewan Uni Eropa.

“Tujuan kepresidenan Hongaria adalah untuk berkontribusi dalam menemukan solusi terhadap masalah yang dihadapi Uni Eropa. Itu sebabnya saya melakukan kunjungan pertama saya ke Kyiv,” tulis Orban di Facebook pada hari Selasa (2/7), di samping foto dirinya dan Volodymyr Zelensky berjabat tangan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Sebelumnya, kepala layanan pers Orban, Bertalan Havasi, mengatakan kepada surat kabar Magyar Nemzet bahwa Zelensky dan Orban akan membahas prospek untuk mengakhiri perang.

“Topik diskusi yang paling penting adalah kemungkinan mencapai perdamaian. Viktor Orban dan Vladimir Zelensky juga akan membahas isu terkini hubungan bilateral Hongaria-Ukraina,” kata Havasi (dikutip Interfax-Ukraina).

Kedua pemimpin diperkirakan akan membuat pernyataan resmi pada Selasa sore.

Ini adalah kunjungan pertama Orban ke Kyiv dalam lebih dari sepuluh tahun. Sebelumnya, dia belum pernah ke Ukraina baik di bawah Presiden Zelensky saat ini maupun di bawah pendahulunya Petro Poroshenko.

Baca Juga:  Kejari Simeulue musnahkan barang bukti hasil tindak kejahatan, sabu, ganja dan HP

Orban terakhir kali mengunjungi Ukraina pada tahun 2012 untuk bernegosiasi dengan Viktor Yanukovych, yang memimpin negara tersebut pada saat itu.

Mengapa Orban pergi ke Kyiv
Surat kabar Inggris Financial Times dan Guardian adalah yang pertama menulis tentang kunjungan Orban ke Kyiv pada hari Senin, mengutip sumber anonim.

Menurut laporan media, Orban memutuskan untuk pergi ke Kyiv setelah Ukraina, untuk mencabut veto Hongaria pada awal negosiasi aksesi ke UE, memberikan konsesi kepada Hongaria mengenai masalah hak-hak khusus minoritas Hongaria di Transcarpathia.

Mulai 1 Juli, Hongaria menjadi
negara yang memegang kursi kepresidenan UE, namun, seperti yang dikatakan lawan bicaranya di Kyiv kepada Guardian, tidak sepenuhnya jelas dalam kapasitas apa Orban akan pergi ke Ukraina: sebagai perdana menteri negaranya atau sebagai perwakilan UE. “Jelas ada konflik di sini [antara kepentingan UE dan Budapest],” kata sumber surat kabar tersebut.

Orban tetap menjadi satu-satunya pemimpin Eropa yang menjaga hubungan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Baca Juga:  Ada Senjata AS di Balik Serangan Israel ke Sekolah PBB di Gaza yang Tewaskan 14 Anak

Ia juga menentang bantuan kepada Ukraina dan baru-baru ini menghalangi keputusan UE untuk memberikan paket dana talangan besar-besaran kepada Kyiv. Hongaria setuju untuk mencabut vetonya hanya setelah para pemimpin UE lainnya mengatakan kepada Orban pada pertemuan puncak khusus bahwa posisinya dalam hal ini tidak dapat diterima.

Orbán juga keberatan dengan keputusan NATO untuk lebih terlibat dalam bantuan militer ke Ukraina. Aliansi tersebut menyetujui program bantuan untuk Kyiv hanya setelah Hongaria menerima jaminan bahwa perwakilannya tidak akan berpartisipasi di dalamnya.

Pada pertengahan Mei, Zelensky dan Orban melakukan percakapan telepon, yang menurut Presiden Ukraina berlangsung lama dan menyeluruh.

Pada musim panas, Hongaria juga membatalkan keberatannya terhadap dimulainya negosiasi aksesi Ukraina ke UE. Menurut pers Ukraina, sebagai tanggapannya, Kyiv membuat beberapa konsesi mengenai situasi nasional minoritas, termasuk warga Hongaria Ukraina.

Seperti yang ditulis surat kabar Ukrayinska Pravda, mereka membicarakan 11 tuntutan dari Budapest, yang berkaitan dengan hak menggunakan bahasa Hongaria ketika mengajar anak-anak sekolah dan status khusus wilayah tempat tinggal etnis Hongaria.(*)

Berita Terkait

Genosida Gaza Masih Terjadi, 5 Tokoh Muda Nahdliyin Ini Malah ke Israel
Balas Hizbullah, Israel lancarkan serangan udara ke Lebanon selatan
Lagi Israel Gempur Gaza Selatan, Ribuan Orang Mengungsi
Roket Tianlong-3 Tiongkok jatuh saat uji peluncuran, terjadi ledakan dahsyat
Turki Akan Dukung Lebanon Jika Israel Memperluas Perang
Israel Membunuh Saudara Perempuan Ismail Haniyeh dan 23 Warga Gaza Lainnya
Houthi menyerang kapal Yunani dengan drone di lepas pantai Yaman
Israel dan Hizbullah Memanas, Kuwait Mulai Evakuasi Warganya dari Lebanon

Berita Terkait

Minggu, 14 Juli 2024 - 17:28 WIB

Genosida Gaza Masih Terjadi, 5 Tokoh Muda Nahdliyin Ini Malah ke Israel

Jumat, 5 Juli 2024 - 19:41 WIB

Balas Hizbullah, Israel lancarkan serangan udara ke Lebanon selatan

Selasa, 2 Juli 2024 - 18:10 WIB

PM Hongaria Viktor Orban tiba di Kyiv, Ini kunjungan pertamanya sejak mulainya Invasi

Selasa, 2 Juli 2024 - 17:13 WIB

Lagi Israel Gempur Gaza Selatan, Ribuan Orang Mengungsi

Minggu, 30 Juni 2024 - 21:11 WIB

Roket Tianlong-3 Tiongkok jatuh saat uji peluncuran, terjadi ledakan dahsyat

Rabu, 26 Juni 2024 - 22:41 WIB

Turki Akan Dukung Lebanon Jika Israel Memperluas Perang

Rabu, 26 Juni 2024 - 14:31 WIB

Israel Membunuh Saudara Perempuan Ismail Haniyeh dan 23 Warga Gaza Lainnya

Senin, 24 Juni 2024 - 18:44 WIB

Houthi menyerang kapal Yunani dengan drone di lepas pantai Yaman

Berita Terbaru

Kegiatan yang digelar dalam rangka memperingati Hari Donor Darah Sedunia 2024

Kesehatan

PMI Kota Banda Aceh Gelar Aksi Donor Darah Sukarela

Rabu, 17 Jul 2024 - 13:01 WIB